Selasa, 08 April 2014

Laporan Seni Rupa Murni di Daerah Jambi

Siapa Orang Paling Misterius : Farras Salsabiila
Ini adalah laporan buatan aku untuk tugas seni budaya disekolah. Semoga laporan ini bermanfaat, ya. Atau bisa juga jadi referensi kalian yang lagi buat laporan seni budaya dengan tema yang sama.



Seni Rupa Murni
didaerah Jambi
Oleh: Farras Salsabiila
Kelas: IX I/Aksel





http://static2.bareka.com/photos/small/32885932.jpg


http://3.bp.blogspot.com/_JudCEWNGekE/SMtTmluzJcI/AAAAAAAAAC0/IvUVBpD6M9M/s400/11082008%28001%29.jpg

 





Kata Pengantar

Assalamu’alaikum Wr. Wb

Pertama-tama puji syukur saya panjatkan atas kehadirat Allah SWT karena atas izinNya-lah saya dapat menyelesaikan laporan yang berjudul “Seni Rupa Murni di Daerah Jambi” ini.
Dan yang kedua terima kasih yang sebesar-besarnya saya peruntukkan untuk kedua orangtua saya yang sudah mendidik dan membesarkan sejak saya lahir hingga sekarang.  Tak lupa pula saya juga mengucapkan terima kasih kepada semua guru-guru dan teman-teman saya yang sudah banyak memberikan inspirasi untuk menulis laporan ini.
Laporan ini dibuat dengan berbagai tujuan seperti menyelesaikan tugas seni budaya sekaligus menambah wawasan mengenai bagaimana seni rupa murni di daerah Jambi. Sudah sepatutnya sebagai warga Jambi kita harus mengetahui seni yang terdapat di daerah sendiri.
Sejujurnya saya tak tahu banyak tentang seni rupa murni yang ada di daerah Jambi tapi berkat bantuan beberapa sumber yang saya temukan, saya jadi mengetahui beberapa seni rupa murni yang terdapat di Jambi.
Tak lepas dari kodrat manusia, beribu-ribu maaf saya ucapkan karena saya tahu dalam laporan ini masih banyak kekurangan yang sebenarnya tak dapat saya sadari tapi dapat saya rasakan.
Sekian kata pengantar dari saya. Maaf jika ada kata-kata yang tak berkenan didalam hati. Dan yang terakhir tapi bukan yang paling terakhir saya berharap bagi siapapun yang membaca laporan ini kelak akan bermanfaat.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb
Daftar Isi

Halaman Judul.................................................................      1
Kata Pengantar.............................................................. ..     2
Daftar Isi..........................................................................      3

Bab 1   Pendahuluan ....................................................    
A. Latar Belakang ....................................................      4
B. Tujuan .................................................................      5

Ba  2  ISI..............................................................................     
1Batik Jambi .................................................................      6
2. Tugu Jambi .................................................................       10         

Bab 3 Penutup................................................................     
               A.  Kesimpulan ........................................................      12


Bab 1
Pendahuluan

A.    Latar Belakang
Banyak orang yang mengakui bahwa dirinya adalah orang asli dari Jambi atau orang yang mengakui dirinya sudah tinggal menetap di Jambi dalam waktu yang cukup lama. Tapi hanya sedikit orang yang benar-benar membuktikan ucapannya karena dari beberapa orang Jambi ataupun orang yang sudah lama tinggal menetap di Jambi yang saya tanyai mereka tidak mengetahui tentang seni yang terdapat di daerah Jambi.

Harusnya jika seseorang sudah lama tinggal di suatu daerah apalagi ia adalah orang asli dari daerah tersebut, ia akan mengetahui seni apa saja yang terdapat didaerah tersebut. Mungkin ini semua adalah dampak dari teknologi yang sudah melaju begitu pesat sehingga banyak orang yang seperti tak mempedulikan lagi seni yang terdapat didaerah tempat tinggalnya.

Nah, dalam laporan ini saya ingin membagi wawasan yang saya punya dalam seni. Kali ini dikhususkan pada seni rupa murni. Seni rupa murni tak lain adalah seni yang lebih mementingkan segi keindahan daripada segi fungsi.

Seni rupa murni yang akan saya bahas adalah contoh seni rupa murni yang terdapat didaerah Jambi. Seni rupa murni yang terdapat di daerah Jambi yang akan saya bahas adalah sesuatu yang tak asing lagi bagi warga Jambi. Saya memang sengaja mengambil beberapa contoh seni rupa yang tak asing lagi agar membahasnya lebih enak dan pembaca pun dapat memahami apa yang saya bahas. Seni rupa murni yang akan saya bahas ini tak lain merupakan salah satu ciri khas negeri Jambi.

B.     Tujuan
Tujuan dari laporan ini tak lain adalah:
1.     Menambah wawasan tentang seni rupa murni, khususnya yang terdapat didaerah Jambi
2.     Mengetahui pengertian seni rupa murni yang sebenarnya
3.     Memberitahu seni rupa murni apa saja yang terdapat didaerah Jambi

















Bab 2
Isi

Jambi termasuk kota yang kaya akan seni rupa murni. Dua diantaranya akan dijelaskan dalam pembahasan berikut:
1.     Batik Jambi
Sejarah Batik Jambi 

batik Jambi.jpg
Ditinjau dari segi geografi dan sejarah, Jambi merupakan daerah yang strategis dan merupakan jarak yang terpendek dalam hubungan dengan tiongkok dan Selat Malaka. Dari berita-berita yang ditulis oleh pedagang dan musyafir cina, seperti It Ching tahun 671 yang mengadakan perjalanan dari Kanton menuju ke Melayu dengan menumpang kapal Sriwijaya.kesimpulany pada periode melayu kuno dan Sriwijaya masyarakat yang berdiam di wilayah Jambi telah berhubungan aktif dengan bebagai bangsa. Hasil hubungan ini tentu akan menghasilkan pengaruh pula dalam bidang kebudayaan, termasuk ragam hias batik.
Di Cina pada zaman Dinasti Tang, Bangkok dan Turkestan Timur telah ditemukan desain batik yang pada umumnya bermotif geometris serta adanya batik India Selatan yang dipasarkan di Malaya pada abad 17 s.d 19 M, telah turut memberikan pengaruh pada ragam hias batik Jambi karen pengaruh kebudayaan tersebut.

Tidak dapat ditentukan sejak kapan pastinya batik jambi ditemukan, yang jelas batik jambi pada masa kerajaan melayu telah membatik dengan motif khas fauna dan flora untuk keperluan keluarga dan lingkungan kerajaan. jambi juga menjadi pisat pertukatran barang dagangan dari sluruh nusantara, di samping menjalin dagang dengan indramayu, cirebon, lasem, tuban, madura dan lain-lain di kota jawa, sudah sejak lama mennjalin hubungan dagang dengan arab, cina, India, eropa dan negeri asia tenggara melaluia pedagangan mereka. Hubungan dagang ini turut mempengaruhi ornament2 batik jambi dan pengaruh kebudayaan arab terlihat pada ragam hias kaligrafi serta pengaruh cina lebih banyak pada bagian rumpal atau pinggiran kain.

Ragam hias batik jambi ditentukan factor estetika dan filosofis yang digali dan diperkaya dari muatan local yang berupa keadaan geografis, kebudayaan, kepercayaan dan hasil seni juga kerajinan.

Secara umum ragam hias batik jambi merupakan satu kesatuan dari elemen-elemen yang terdiri atas titik, garis, bentuk warna dan tekstur. Kesatuan elemen tersebut, mewujudkan keindahan melalaui pengulanagan, pusat perhatian, keseimbangan dan kekontrasan yang emmiliki bobot kultur setempat, opini dan nilai-nilai filosofis.

Perkembangan Batik Jambi

Produksi batik Jambi dan perdagangannya secara terbatas sudah dimulai sejak masa Kesultanan. Dimana Di masa ini batik Jambi merupakan hasil karya seni yang tidak dapat dimiliki oleh sembarang orang. Batik Jambi di konsumsi hanya oleh masyarakat yang mempunyai tingkat kehidupan sosial yang tinggi, misalnya kerabat kerajaan atau kaum bangsawan. Dengan berakhirnya masa kesultanan Jambi, kebutuhan akan batik Jambi menurun secara drastis, sehingga jarang ditemukan ada pengrajin batik Jambi. kalaupun ada,  pengrajin itu sudah tua.

Pada zaman penjajahan Belanda, berita tentang batik Jambi marak kembali dengan munculnya berbagai artikel yang ditulis oleh penulis berkebangsaan Belanda. Salah satunya adalah B.M. Gosligs yang dalam artikelnya  mengatakan bahwa atas persetujuan Prof. Vam Eerde dia meminta residen Jambi Tuan H.E.K. Ezermenn untuk meneliti batik Jambi. Sekitar bulan oktober 1928 datang tanggapan dari Ezernann, bahwa di dusun Tengah pada waktu itu memang sesungguhnya ada pengrajin batik dan menghasilkan karya-karya seni batik yang Indah. (B.M Goslings halaman 1411)

Dari keterangan di atas, sejak zaman Kesultanan, zaman Belanda, zaman Kemerdekaan di Jambi memang terdapat seni batik, walaupun produksi dan pemakaiannya masih terbatas. Setelah zaman orde baru terutama sejak tahun 80-an hingga sekarang, perkembangan batik Jambi sangat pesat sekali. Pembinaan terhadap sanggar2 batik, dilakukan secara intensif dan massal. Pemakaian batik Jambi tidak lagi terbatas pada kalangan-kalangan tertentu tetapi sudah memiliki kebebasan. Batik Jambi menjadi milik masyarakat dan kebanggaan bangsa Indonesia dan dikenal bukan hanya di Indonesia tetapi sampai ke manca Negara. Ibu Lily Abdoerahman Sayoeti selaku Pembina Kesenian dan Pembina Dharma Wanita Provinsi Jambi pada waktu itu, tak henti-hentinya melaksanakan pembinaan di bidang produksi, permodalan dan pemasaran serta promosi untuk mengangkat citra batik Jambi.

Nama-nama Motif Batik Jambi
Motif batik Jambi sebagian besar diambil dari bentuk flora dan fauna, sebagai mana motif batik yang terdapat di Indonesia pada umumnya. Namun dilihat dari bentuk motif corak dan pewarnaannya, batik Jambi memiliki perbedaan sidnifikan dibandingkan dengan batik yang ada di daerah lain.

Keunikan seni batik Jambi terletak pada kesederhanaan bentuk motif dan pewarnaan yang khas, yaitu bentuk motif yang tidak berangkai (ceplok2) dan berdiri sendiri-sendiri.
Pemberian nama pada motif batik Jambi, diberikan pada setiap satu bentuk motif, seperti motif bunga melati, motif bungo tanjung, motif riang-riang dan sebagainya. Jadi bukan diberikan pada suatu rangkaian bentuk dari berbagai unsur atau elemen yang telah di desain sedemikian rupa yang telah menjadi satu kesatuan yang utuh kemudian baru diberi nama. 

Walaupun nama motif diberikan pada setiap bentuk motif yang hanya terdiri dari satu bentuk (ceplok), namun dalam penerapannya tentu saja tidak monoton terdiri dari satu bentuk motif saja. Dalam sebidang kain biasanya diterapkan beberapa bentuk motif pokok, dan di isi atau di dampingi dengan bentuk motif  lainnya. Motif2 isian itu adalah motif tabor titik, motif tabor bengkok, motif belah ketupat dan bentuk motif-motif isian lainnya. Hal ini dapat dilihat pada motif “Kasih Bunda” karya Mahkamah. Motif batik ini di desain dari beberapa unsur antara lain, tulisan Incung, motif paruh enggang dan unsur-unsur motif lain yang menjadi satu kesatuan bentuk yang harmonis.
Adapun motif batik Jambi yang hingga saat ini masih bisa dirangkum adalah sebagai berikut :
1.    Motif wayang Gengseng
2.    Motif bungo Durian
3.    Motif Keris
4.    Motif pucuk Rebung
5.    Motif tabor titik
6.    Motif Potong Intan
7.    Motif tabor bengkok
8.    Motif Siput
9.    Motif Kepiting
10. Motif Ikan
11. Motif Bungo Tanjung
12. Motif Jangkar
13. Motif Daun Kangkung  
14. Motif Riang-riang
15. Motif Bungo Matahari         
16. Motif Kaca Piring                            
17. Motif Kepak Lepas                         
18. Motif Taritang   
19. Motif Bungo Pauh  
20. Motif Bungo Melati              
21. Motif Bungo Jatuh                                                         
22. Motif Kapal Sanggat      
23. Motif Tagapo                                       
24. Motif Antalas
25. Motif Keluk Paku
26. Motif Keladi Durian Pecah
27. Motif Biji Timun
28. Motif Ancak                  
29. Motig Bungo Cengkeh
30. Motif Merak ngeram             
31. Motif Ayam Lepas
32. Motif Galo-galo                    
33. Motif Bungo Bintang
34. Motif Bungo Lumut              
35. Motif tampuk Manggis
36. Motif Bungo Rambat            
37. Motif Patola
38. Motif Kuao berhias              
39. Motif Kaligrafi

Rangkuman nama-nama motif ini diperoleh dari data koleksi batik Museum Negeri Jambi  pada tahun 1994/1995.
Pertumbuhan dan perkembangan batik Jambi pada masa sekarang memberi dampak yang sangat baik bagi penambahan perbendaharaan motif batik Jambi. Diantara penambahan perbendaharaan motif Jambi sebagai ciptaan masa kini oleh para designer motif batik Jambi adalah sebagai berikut :

            1. Motif angso duo                       7. Motif incung
            2. Motif keris siginjai                    8. Motif cendawan
            3. Motif kerang                            9. Motif bungo kopi
            4. Motif sungai batanghari          10.Motif sapit udang
            5.Motif Daun keladi                     11.Motif Anggur
            6.Motif kajang lako 

2.     Tugu / Monumen di Kota Jambi
http://4.bp.blogspot.com/_JudCEWNGekE/SMtNQ3TnXbI/AAAAAAAAACc/a9yVE_rkUgU/s400/tuguseldatang.jpgTugu/Monumen di Kota Jambi
Tugu Selamat Datang, berada di Kelurahan The Hok Kecamatan Jambi Selatan dekat Bandara Sultan Taha, merupakan simbol atau ucapan Selamat Datang menyambut kedatangan tamu yang disimbolkan oleh patung penari dalam posisi menari "sekapur sirih". Hal ini mencerminkan bahwa masyarakat Jambi menerima dengan tangan terbuka siapa saja yang ingin berkunjung ke Jambi.
Tugu Selamat Datang berdampingan dengan Tugu Adipura, Adipura merupakan penghargaan yang diberikan oleh Pemerintah Pusat kepada Kabupaten/Kotamadya/Kota yang bersih lingkungannya. Kota Jambi telah beberapakali menerima Adipura beberapa tahun sebelumnya.
http://4.bp.blogspot.com/_JudCEWNGekE/SMtRJXXd-oI/AAAAAAAAACk/g39Ov-QpPVU/s400/tugujuang.jpgTugu Juang, terletak di persimpangan Sipin Ujung, sesuai dengan namanya Tugu Juang dibuat untuk mengenang perjuangan masyarakat Jambi dalam menghadapi penjajah, dimana berdiri Patung Pejuang yang bersenjatakan bambu runcing yang merupakan senjata tradisional yang digunakan pejuang kita dalam perjuangannya untuk membela tanah air tercintanya ini.
http://1.bp.blogspot.com/_JudCEWNGekE/SMtSlFSXJhI/AAAAAAAAACs/kw_aySvtNNQ/s400/simptuguktbr.jpgTugu Kota Baru, terletak di persimpangan Komplek Perkantoran Pemda TK II Kota Jambi. Tugu Kota baru merupakan merupakan Monas nya Kota Jambi.

http://3.bp.blogspot.com/_JudCEWNGekE/SMtTmluzJcI/AAAAAAAAAC0/IvUVBpD6M9M/s400/11082008%28001%29.jpgTugu Sekapur Sirih, terletak di persimpangan dekat Jembatan Makalam. Tugu ini dibangun untuk mencerminkan masyarakat Jambi yang ramah dan beradat (menjunjung tinggi adat dan norma2 masyarakat)





















Bab 3
Penutup

A.    Kesimpulan
Sangat banyak seni rupa murni yang terdapat didaerah Jambi. Dua diantaranya adalah batik Jambi dan bermacam-macam tugu yang tersebar di beberapa kecamatan didaerah Jambi. Batik Jambi mempunyai banyak motif yang tak bisa disebutkan satu persatu tapi sejauh ini motif yang paling banyak dipakai adalah motif angso duo dan motif keris siginjai. Sementara tugu-tugu yang terdapat di Jambi antara lain: Tugu Selamat Datang, Tugu Juang, Tugu Kota Baru, Tugu Sekapur Sirih. Masing-masing tugu mempunyai arti yang berbeda-beda tapi tugu-tugu tersebut tetaplah lebih mementingkan segi keindahan daripada segi fungsi. Sejauh ini tugu-tugu tersebut berguna sebagai pajangan/hiasan di tengah-tengah hiruk pikuk kota Jambi.
Dari pembahasan tentang batik dan tugu yang ada di Jambi kita mengetahui begitu banyaknya seni yang terdapat didaerah Jambi. Sudah sepatutnya sebagai warga Jambi yang baik kita mempelajari dan melestarikan seni-seni yang ada tersebut. Sehingga nanti dizaman yang akan datang seni yang terdapat di Jambi tidak hilang begitu saja dari zaman globalisasi.

1 Kripik dan Sambal:

aharti mengatakan...

Dengan membaca artikel yang ditulis Faras ini kiranya bermanfaat sekali bagi pelajar terutama pelajar yang ada di daerah jambi.....saya acung jempol buat Faras,,,terus menulis kami menunggu karya baru mu....., tolong dikirim dong tulisan nya k email saya hehe


Posting Komentar

 

Farras Salsabiila Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review